Pulang Kampung!!

Pulang Kampung!! ialah pengalaman saya mudik ke Palembang sekitar tahun 2007/2008 lalu. Sudah lumayan lama ya ternyata. Tulisan ini pun bermula karena kangen, sambil mengenang masa-masa itu.

Jadi, waktu itu bener2 pulang kampung deh, soalnya sempat mampir ke tanah leluhur bareng keluarga besar termasuk sepupu2, om, dan tante. Berangkat pagi setelah sahur H-2 Idul Fitri, and finally, sampai di desa (atau dusun? *kamu bakal ngerti sendiri) Ogan Komering Ulu Surabaya pas sore hari. Ada yang pernah denger? Wilayah itu klo gak salah deket2 perbatasan Sumsel-Lampung gitu.


Begitu sampai, langsung deh lihat2 sekitar tengok kiri kanan. Trnyata masih banyak rumah panggung, listrik jg masih jarang, dan hal yg terlintas di benak saya waktu itu entah mengapa adalah: "ni dusun keren bgt!" (ckckck, dasar anak kota kampungan :p). Trs lihat sungai, keren bgt. Pasir deket sungai itu pasir putih, jd serasa di pantai, cuma gak ada ombaknya aja. Terus ngliat ada sampan di sana langsung foto2, pokoknya heboh gitu deh.  Kalo dlm bhs Palembang, kami waktu itu pokoknya jogol bgt.  Akhirnya menjelang maghrib kami ke rumah saudaranya ombai (nenek), buka puasa di sana.



Segalanya berjalan dengan lancar dan membahagiakan -makan malam pakai pindang, tempoyak, pekasem, gilaaa keren bgt deh makanan mlm itu- sampai akhirnya terjadilah hal yang nggak bisa saya lupakan tentang dusun itu melalui kejadian yang terjadi secara beruntun berikut ini.
  1. Tarawih. Pas lagi asyik2nya tarawih, eh… mati lampu!! Duh, smpt kaget jg sih, tp okelah, maklum aj deh. Selain itu, tarawihnya gak pake ceramah, n bacaan imamnya ngebuuut banget, shalat teraweh dpt diselesaikan dlm wktu stengah jam saja. Fantastis !! (selama ini blm prnh secepat itu) Berita diTVRI aja Dua Jam Saja gan. Pas pulang tarawih, ada anak ngomong ke temennya smbil nunjuk2 saya, “Hehe,, conan bermata empat” (wktu itu saya pake kacamata). Weeew..!! Mungkin karena mereka blm pernah lihat orang pakai kacamata secara langsung kali ya (dusun satu ini emang dusunnya dusun). Mun aku bukan uwong datengan mengkali lah ku goco budak itu (klo sy bkn org datengan, udah sy tonjok tu anak).
  2. Malemnya, saya gak nyangka bakal panas bgt. Susah tidur,  mandi jg percuma, 10 menit dah keringetan lagi. Akhirnya, sekitar jam 12 ketiduran juga. Eh,,, pas jam 2 malem,ada suara bising yg bangunin orang serumah. Huh, padahal dah susah2 tidur! Guess what? Ternyata orng di dusun itu bangunin warga pake radio yg didorong pake gerobak, disetel keras2, n lagu yg terpilih pd waktu itu tak lain tak bukan adalah lagu Munajat Cinta-nya Ahmad Dhani yg udah diremix parah! Dan si gerobak itu lewat 2 kali pula. Kami yg gak tau apa2 wktu itu menghujat org yg nyetel radio itu abis2an (maaf nian mang, mamang ni ruponyo bangunke kami..). 
  3. Paginya, sebelum pulang ke Palembang kota,  pastinya pada pengen mandi dulu lah (stlh malam yg brmandikan keringat). Mandi di sungai. Bareng warga yg lain. Nah, di rmh saudara ombai ini untungnya sudah ada kmr mndi, tp airnya tetap air yg disedot dari sungai pake selang. Untung saya bangun cepet, jd  kebagian air kmr mandi. Amanlah sudah. Dulu saya pernah mandi di kali waktu ke Lahat, tp airnya gak separah di sini (sungai di sini dah butek euy). Sisanya yang gak kebagian air, pada mandi di sungai. Kejadian yg satu ini bukan saya yg mengalami sih, tp sepupu. Pas sepupu sy pulang, dia langsung ke kmr mndi pengen mndi lg (sayangnya, air dah abis). Trs dia cerita, tadi pas di sungai, pas lg asyik2nya mandi, dia ngliat ada "emas" ngambang di deket dia……. (u know what I mean). Utk sepupuku, saya turut berduka cita atas kejadian yang menimpamu.. hahha. Btw, kakak sy lebih ekstrim lagi. Dlu waktu kecil dia pernah ke desa ini. Dia cerita, dulu orang sini gosok gigi pakai pasir… xp
  4. Terakhir, pas saya jalan2 terakhir sblm pulang, ada orang yang negur kakak saya, “aga dipa?” Oh, untuk yg satu ini saya sudah siap. Saya bisikin si kakak, “Dia bilang, mau ke mana?”“Sip”, kata si kakak. Terus orang itu ngomong lg,”xxxx”. Ohho.. apa artinya ya? Saya langsung sikut2an sama si kakak. Akhirnya si kakak ngomong dengan gugupnya, “Nggh,,ee,,anu..hehe.. Artinya apa ya?”  Oh.. tidak! Bodohnya kami…. Lain kali klo jalan2 ajak ombai aja dah, biar beliau yg translate. Ngomong2 stelah tanya ke ombai ternyata arti "xxxx" td itu "Mau pulang ya?". Ooooow oke, sayang saya lupa kalimatnya apaan.
Jadi... Itulah, kenangan mudik saya yang lalu, smoga bukan mudik terakhir ke Palembang. Ngomong2 tahun kmarin saya Lebaran di Bandung aja, hiks.. Kapan bisa ke Sumatera lagi ya... Makasih utk kamu yg sudah merelakan waktunya utk membaca cerita ini (lagian gak rugi kok,hehe..). Ini cerita mudikku, gimana cerita mudikmu? :D

N.B.
*Pengen taruh foto rumah kayu tp fotonya gak jelas
*Oh ya, klo ada kata2 yg gak dimengerti artinya, atau ada kritik dan saran yg membangun, bisa langsung post di comment ya, thank you... n_n


Comments

Popular posts from this blog

Lagu India yang Disadur Menjadi Lagu Dangdut

Cara Memesan Barang di Berrybenka dan Hijabenka

[Kampus] Kehidupan Kampus IPB Tahun Pertama: Asrama