Mahasiswa dan Pecahan 100ribu

Entah sejak kapan mesin-mesin ATM yang mejeng di ATM Center di IPB Dramaga cuma nyediain pecahan 100ribu rupiah. Errr, gak tau kalo ATM bank yang di rektorat ya, secara saya jarang banget ngunjungin rektorat kecuali kalo ngumpulin PKM atau ngecek beasiswa *ups*, tapi yang jelas rata-rata mesin ATM di situ hanya menyediakan pecahan 100ribu. Dari sinilah berbagai hambatan, tantangan, gangguan, dan ancaman dimulai..... #jeng jeng

You know what? Ini sering banget terjadi, tapi kita ambil contoh aja kejadian kemarin yang saya alami.
Habis kuliah Metode Karya Ilmiah kemarin, saya laper parah dooong secara dosennya sukses berat bikin  anak sekelas bergidik tentang horornya sidang skripsi kalo kamu gak ngerjain skripsi dengan sungguh-sungguh. Jadilah kami rame-rame makan di kantin kesayangan kami, Blue Corner (BC). Kantin BC ini favorit saya dari jaman semester 3 sampe sekarang (berarti udah 2,5 tahunan) secara makanannya enak dan gak menguras kantong. Ada banyak pilihan di sini, karena lapaknya bervariasi: ada soto di tukang soto, ada nasi goreng dan variasinya di tukang nasi goreng, ada nasi tempe penyet, dsb, dst,, hmmm... #ngelantur

"Bu, pesen kari ayam"
"Pake lontong atau nasi neng?"
"Pake nasi aja bu"
----tunggu 10 menit----
----pesanan datang----
*ngunyah-ngobrol-ngunyah-ngunyah-jurus pamungkas-kandass*

Temen: "Alhamdulillaaaah kenyang,, bayar yok, habis itu shalat. Ngeri telat nih klo sama Bu S**"
Saya: "oke selaw", kataku sambil ngecek dompet.

Saat itulah jantung gue mulai berdetak lebih kencang seperti genderang mau perang.

"Wid, ada 50ribuan dua gak?", saya tanya temen saya itu.
"Gak ada...", jawab Widya.
"Uh ehm,, teman-teman, ada yang punya 50ribuan dua nggak?", saya bertanya ke anak semeja.
.......siiiiiingg...... *pada geleng-geleng sambil nyeruput mie*

Makanan yang baru saya makan mendadak termetabolisme dengan cepat buat dipake deg-degan. Ya sudah, saya nekat nyoba bayar pake 100ribu ke penjual kari.

"Bu, mau bayar..."
"Oh iya neng, tadi kari ya?"
"Iya..", saya jawab sambil nyodorin 100ribu
Si ibu penjual langsung memandang saya dengan tatapan "please-deh-lo-ngeledek-gue-ye"
"Gak ada uang kecil neng?"
"Nggak ada bu..."
"Jangan pake ini atuh neng.."

Dahsyat... akhirnya saya ngutang ke temen demi bayar pakai uang pas. Padahal saya punya uang, tapi gak bisa dipakai! Ooh duniiaa... #lebay. FYI, harga nasi+kari ayam itu  cukup Rp 6000 sahaja.
 ..................................................................
Itulah sekelumit kisah kasih saya dengan uang 100ribu. Kadang 50ribu aja masih nanya ada uang kecil atau nggak lho.. Dan itu bukan cuma saya yang mengalami, tapi temen-temen saya juga gak jauh beda.
Terus ini semua jadi salah gue? Salah temen-temen gue?? (AADC mode: on)
Kenapa ATM kampus gak ngeluarin uang 50ribu aja? atau 20ribu? Khusus kampus gituu.. Atau gue dan temen-temen gue kudu ngedemo demi hadirnya ATM 20ribu? Itu tuh lebay banget pake demo segala, sama kayak tulisan lebay ini yang ngegede-gedein masalah... Beuh..


*Tips dari penulis, silakan "pecahin" uang di toko-toko terdekat sebelum beli makan di warung. Biasanya minimarket bisa sih, tapi cara ini lumayan beresiko. Soalnya kadang uangmu malah kepake buat beli sesuatu yang tadinya kamu gak perlu.. Misal: cemilan. Saran dari saya, kalo lagi gak butuh apa-apa tapi perlu 'mecahin' uang, mending jajanin buah biar gak boros.
*Terlepas dari lebay tidaknya tulisan ini, penulis masih berharap mesin ATM di kampus ngeluarin uang pecahan 50ribu. :p

Comments

Popular posts from this blog

Lagu India yang Disadur Menjadi Lagu Dangdut

Cara Memesan Barang di Berrybenka dan Hijabenka

[Kampus] Kehidupan Kampus IPB Tahun Pertama: Asrama