[Kampus] Kehidupan Kampus IPB Tahun Pertama: Asrama

Berawal dari keisengan saya menuliskan pengalaman pertama masuk asrama (artikel tahun 2012), dengan kealayan dan skill nulis saya yang pas-pasan saat itu, baru-baru ini ada yang nyasar kemari dengan kata kunci "maksud lorong di asrama IPB". What? Ok, saya baru sadar bahwa sekarang udah mendekati masa-masa seleksi dan penerimaan mahasiswa baru. Saya jadi kepikiran, mungkin banyak adik-adik di luar sana yang butuh edukasi mengenai campus life di IPB, terutama bagian dari tahun pertama yang mungkin jadi momok menakutkan bagi mereka: ASRAMA.

Dibandingkan dengan kampus negeri lain, tahun pertama di Institut Pertanian Bogor memang lumayan unik. Banyak yang bilang tahun pertama di kampus ini berasa SMA kelas 4, soalnya mahasiswa Tingkat 1 wajib mengikuti Tahap Persiapan Bersama (TPB). Selain itu, para mahasiswa TPB ini wajib masuk asrama yang telah disediakan pihak IPB. Kampus IPB menyediakan Asrama Putra (C) dan Asrama Putri (A). Asrama putra terdiri dari 3 bangunan, yaitu C1, C2, dan C3, sedangkan asrama putri menyediakan 4 bangunan, yaitu A1, A2, A3, dan A4. Tapi itu kondisi waktu saya masuk tahun 2009 lalu. Sekarang, dengan semakin bertambah banyaknya jumlah mahasiswa baru IPB, beberapa "asrama privat" beralih-fungsi menjadi asrama bagi mahasiswa baru.

"Asrama privat" yang saya maksud ini ialah Wisma Amarilis yang dulunya bisa digunakan sebagai tempat penginapan dan Asrama Sylvasari dan Silva Lestari yang dulunya merupakan asrama Fakultas Kehutanan. Karena itu, letak kedua asrama yang beralih-fungsi tersebut terpisah dari kompleks asrama lainnya dan kondisinya pun berbeda. Kalo mau tau suasana di asrama secluded tersebut, coba cek testimoni mahasiswa penunggu asrama itu deh: asrama sylvasari (putri) dan asrama silva lestari (putra)

Kiri: salah satu bangunan Asrama Putri IPB | Kanan: gedung C-1 Asrama Putra IPB
Bangunan asrama ini denahnya bisa dibilang mirip barak. Begitu masuk, kamu akan melihat ruang besar yang difungsikan sebagai aula, dan korong-lorong panjang di sisi kiri dan kanan. Di lorong tersebut berjejer pintu-pintu kamar dengan barisan kamar mandi dan tempat cuci/berwudhu di ujung lorong. Satu kamar diperuntukkan bagi empat orang, masing-masing mendapat fasilitas tempat tidur bertingkat, lemari, dan meja belajar. Makanya barang bawaan gak usah banyak-banyak deh, seperlunya aja. Ntar sempit loh..

Secara keseluruhan, suasana asrama IPB cukup asri, apalagi pas zaman saya baru masuk dulu. Pohon dimana-mana cuy. Walau sekarang banyak pohon yang ditebangi guna membuka lahan untuk gedung baru, kadang masih bisa ditemukan tupai dan monyet berkeliaran di sekitaran kampus IPB. Tapi jangan salah, walau kamu bisa lihat Gunung Salak dari sini dan dengan pepohonan yang tersebar di penjuru kompleksnya, hawa Kampus IPB Darmaga gak bisa dibilang adem. Iklim berkelembaban lumayan tinggi menyebabkan tubuh gampang berkeringat karena gerah. Jadi bawa baju dingin dan selimut seperlunya aja ya, soalnya banyak mahasiswa baru dari luar daerah yang kecele nih.

Anyway, kehidupan asrama tentunya gak lepas dari yang namanya peraturan. Salah satu aturan yang paling bikin senewen anak TPB ialah aturan jam malam. Tepat pukul 9 malam, penghuni asrama diharapkan telah tiba di area asrama. Lebih dari jam tersebut, pagar asrama ditutup dengan penjagaan. Kamu bisa masuk setelah didata oleh Senior Resident (pembina asrama) dan biasanya diberi tugas/sanksi. Selain aturan jam malam, tentu ada aturan umum lainnya yang perlu ditaati. Asrama juga sering mengadakan kegiatan Social Gathering (soga), Ngaji Lorong (ngalong), dan kegiatan insidental lainnya. Jangan dianggap sepele lho, karena di akhir masa huni para penghuni asrama akan mendapat IP asrama. Jangan tanya IP asrama saya. Gara-gara sering kabur ke kosan kakak saat mati air atau menghindari jam malam, IP asrama saya gak membanggakan sama sekali.hahaha..

Asrama TPB IPB dengan seabreg aturan dan masalahnya pastinya punya keunggulan dong. Keunggulan tinggal di asrama semasa TPB udah dijabarin di sini. Walaupun itu merupakan list yang dibuat oleh website resmi IPB, tapi percayalah, keunggulan tersebut memang benar adanya. Makanya teman anak IPB tuh banyak banget. Mulai dari teman asrama, temannya teman asrama, teman sekelasnya teman asrama, teman BEM, temannya teman BEM, belum lagi kalau ikut Himpro atau UKM. Gak jarang, ada aja mahasiswa yang memperluas "jaringan" mulai dari asrama dengan tujuan berwirausaha saat lulus nanti. Wiih.. Cek aja deh blog anak-anak yang pernah tinggal di asrama, rata-rata pasti punya kenangan gak terlupakan selama tinggal di sana.  Pokoknya suka duka kehidupan asrama dijalani, ntar kalo sudah keluar dari sana pasti ada masa dimana kamu mendadak teringat dan kangen masa-masa tinggal di asrama.hehhe.. Selamat berjuang untuk adik-adik yang sebentar lagi akan melaksanakan SBMPTN 2015 ya.. :)

Comments

Popular posts from this blog

Lagu India yang Disadur Menjadi Lagu Dangdut

Cara Memesan Barang di Berrybenka dan Hijabenka